RSS

Monthly Archives: January 2012

Mama Minta Pulsa, Gue Dapat Hape

Kalau biasanya mama minta pulsa adalah penipuan, tapi yang terjadi sama gue adalah benar adanya, ibu kandung gue minta dibeliin pulsa dan pastinya beliau lagi gak di kantor polisi. Mama minta dibeliin pulsa malam itu, kan biasanya biar praktis pake voucher elektronik dong, tapi mama pesen kalo gue belinya yang fisik aja biar dapet kupon gosok Scratch and Get it yang hadiahnya motor, laptop, Blackberry, Nokia, Samsung, dll, paling apes pulsa 2000.

Mama memang agak bersemangat kalo urusan undian dan hadiah2an, dan itu menurun ke gue. Biasanya mama selalu beli voucher fisik terus gosok2 tuh kupon scratch and win, so far sih dapetnya selalu ‘pulsa senilai Rp. 2000′. Belum rejeki, eh tapi pulsa tambahan termasuk rejeki juga kan ya?

Malam itu gue lagi di Plaza Semanggi bareng temen2, bingung dong nyari voucher fisik Indosat di mana. Seorang temen gue bilang kalo mau beli voucher fisik trus dapet scratch and win ya harus ke Galeri Indosat, dan yang paling deket dari situ ya di Sarinah. Agak males kan beli voucher doang mesti jauh2 dulu ke sana. Jadinya gue cari voucher di Plaza Semanggi aja di lantai khusus hape2. Pas lewat kios Oke Shop, temen gue bilang “Eh, Oke Shop jualan voucher fisik tuh biasanya, coba aja tanyain siapa tau ada kupon gosoknya.” Dan gue mengikuti anjuran si teman. Benar! Oke Shop jualan voucher fisik + ada kupon gosok (Scratch & Get it, red.) nya! Beli lah gue dua voucher senilai Rp. 50000 biar sekalian gitu, padahal mama mintanya cuma diisiin 50000 doang, tapi gapapalah buat mama sendiri ini.. :’)

Voucher fisik didapat, dikasih juga dua kupon ‘Scratch and Get it’.

Sok, gosok, gosok… yang pertama bertuliskan ‘pulsa senilai Rp. 2000’ Nothing to lose lah ya…

Sok, gosok, gosok… selesai menggosok yang ke-dua kok tulisannya agak beda nih ama yang pertama.

TERNYATA GUE DAPET HANDPHONE!! Woohoo!! Hampir ga percaya, tapi beneran gue dapet handphone!!

Bersama Mbak2 Oke Shop

Gue langsung telpon mama soal aku dapat handphone, beliau bilang gini “wah, mama yang gosok berkali2 dapetnya pulsa, eh rejekinya malah mengalir ke kamu.”

Senangnyaaa… memang ya, segala yang dilakukan buat orangtua itu bakal adaa aja rejekinya. :’D

 
12 Comments

Posted by on 01/19/2012 in Uncategorized

 

Tentang Anda

Seorang kenalan terkejut ketika mendapati e-mail balasan dari salah satu pimpinan departemen di perusahaannya, kira-kira begini bunyinya,

Sepanjang pengetahuan saya dalam berbahasa Indonesia dalam surat menyurat…perkataan “anda” tidak layak dipakai dalam surat menyurat…

Saya pun terkejut mendengar cerita dari teman saya. Karena setahu saya, ‘Saya – Anda’ itu merupakan kasta tertinggi dalam Bahasa Indonesia untuk menyebut kata ganti orang pertama dan kata ganti orang kedua. Kasta berikutnya itu ‘Aku-Kamu’, biasa dipakai oleh orang pacaran atau yang sedang dalam proses pedekate. Kasta terendah adalah ‘Gue – Lo’ (bahasa anak Jakarta); ‘Ik – Jij’ (bahasa banci); ‘W – Lw’ (bahasa alay), dan lain lain yang biasa dipakai kepada teman sebaya.

Oke, mungkin teman saya itu dianggap kurang sopan oleh ybs dalam berbahasa Indonesia dengan para pimpinan, tapi kok aneh aja kalau kata ‘Anda’ dianggap tidak layak dipakai dalam surat menyurat.

Mengapa dalam Bahasa Indonesia terdapat tingkatan dalam kata ganti? Tidak seperti dalam Bahasa Inggris, dimana kita bisa bercakap-cakap dengan orang yang lebih tua dihormati menggunakan ‘You’?

Saya jadi ingat teman saya yang lain pernah bercerita mengenai kata ‘Anda’ ini. Teman saya bilang kalau kata ‘Anda’ itu baru dibuat pada tahun 1950an (oleh Alm. Rosihan Anwar, red.), untuk mengakomodasi bentuk sopan dari kata ‘kamu’, seperti ‘Sie’ (dalam bahasa Jerman) atau ‘Vous’ (dalam bahasa Prancis). Walaupun bentuk sopan dari ‘kamu’, tapi apa kita memakai kata ‘Anda’ dengan orang tua kita? Atau dengan Presiden sekalipun, kita akan pakai kata ‘Bapak Presiden’, bukan kata ‘Anda’. Bahkan dengan Tuhan-pun kita memakai kata ‘Engkau’.

Cerita dari teman saya yang lain itu pun membuat saya bertanya-tanya, mengapa kata ‘Anda’ diciptakan untuk seolah-olah menjadi kata yang mubazir. Ah, andai pak Rosihan Anwar masih hidup, beliau pasti bisa memberi pengertian kepada orang yang memarahi kenalan saya itu. 🙂

 
6 Comments

Posted by on 01/05/2012 in Uncategorized